Gus Dur Sering Tidur di Lantai - Aru Elgete

Breaking

Minggu, 11 November 2018

Gus Dur Sering Tidur di Lantai


Gus Dur. Sumber gambar: gusdurfiles.com

Oleh: KH Husein Muhammad 
Pengasuh Pondok Pesantren Dar At-Tauhid Arjawinangun, Cirebon.

Sering, ketika tamu-tamu sudah pulang, malam telah sepi, penghuni rumah tak lagi terdengar bisik-bisiknya, dan bulan di langit tertatih-tatih berjalan ke barat untuk beberapa jam kemudian tenggelam, Gus Dur tak langsung masuk kamar untuk istirahat, tidur.

Ia lebih suka tidur di ruang depan, di ruang tamu atau di ruang terbuka di mana saja yang dirasa nyaman. Jika sudah di dalam kamar, ia acap keluar kamar sendirian, sambil meraba-raba tembok lalu mencari kursi. Ia duduk-duduk di situ seraya tangannya tetap seperti mengetuk-ngetuk.

Atau ia mengambil tempat di lantai dan merebahkan tubuhnya begitu saja atau melingkar sambil memeluk bantal. Ia tak pernah memilih tempat untuk tubuhnya. Kebiasaan ini tidak hanya ketika ia di rumahnya, melainkan juga di tempat atau rumah orang lain.

Pada saat ia ke pesantren saya Dar At-Tauhid Arjawinangun Cirebon dalam rangka “diadili” para ulama, ia makan sambil duduk di lantai yang hanya dilapisi tikar tipis.

Lalu ketika ia singgah dan menginap di rumah Almaghfurlah KH Fuad Hasyim Buntet Pesantren Cirebon, ia juga melakukan kebiasaan itu.

"Gus Dur sering mampir ke sini untuk sekedar cari teman ngobrol ngalor ngidul, kadang sampai dini hari yang dingin, sambil lesehan, leyeh-leyeh. Jika sudah ngantuk beliau langsung merebahkan tubuhnya di lantai, begitu saja, kadang melepaskan bajunya dan tidur dalam keadaan tubuh bagian atas tetap terbuka," kata Kiai Fuad.

Bagi Gus Dur, tempat di mana pun sama saja. Sebab, tubuh sangat tergantung pada jiwa. Tanpa jiwa, bentuk tubuh adalah benda padat yang tak berguna.

Seorang sufi berkata: "Khudz al-Lubb in Kunta min Uli al-Albab" (ambillah saripati jika engkau seorang cendekia).

"Memanjakan tubuh sering melalaikan Tuhan," kata para sufi. 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar