Gus Dur Berhasil Kalahkan Soeharto - Aru Elgete

Breaking

Minggu, 25 November 2018

Gus Dur Berhasil Kalahkan Soeharto



Sumber gambar: tempo.co


Perang Gus Dur melawan Presiden Soeharto dimulai pada awal 1990-an. Saat Soeharto mendukung berdirinya Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI), Gus Dur berada di barisan para penentang. Kemudian Gus Dur mendirikan Forum Demokrasi.

Pada 1 Maret 1992, Gus Dur menggelar Rapat Akbar di Istora Senayan Jakarta, dihadiri sekitar 2000 warga Nahdlatul Ulama (NU). Isinya ikrar kesetiaan terhadap Pancasila dan UUD 1945. Dua sasaran sekaligus ingin dicapai Gus Dur.

Pertama, menolak untuk mendukung secara langsung pencalonan kembali Soeharto sebagai presiden di saat semua Partai Politik (Parpol) dan Organisasi Kemasyarakatan (Ormas) termasuk Muhammadiyah sudah melakukannya.

Kedua, memberi peringatan bahaya terhadap eksistensi Pancasila dan UUD 1945 dengan munculnya Islam politik yang diwakili oleh ICMI.

Sejak itulah, hubungan Gus Dur dan Presiden Soeharto terus memburuk. Parahnya, hubungan tersebut kian memburuk saat muncul pernyataan Gus Dur tentang kebodohan Soeharto di buku A Nation in Waiting karya Adam Schwarz.

Ketika ditanya mengapa Soeharto mengabaikan peringatan Gus Dur tentang ICMI, Gus Dur menjawab, “Ada dua alasan”. Kebodohan, dan karena tidak mungkin membiarkan seseorang yang kuat berada di luar kontrolnya.

Kemudian, Presiden Soeharto pun terus berupaya menyingkirkan Gus Dur dari NU. Momentum untuk menyingkirkan itu datang pada akhir 1994. Yakni ketika NU akan menyelenggarakan Muktamar ke-30 di Pondok Pesantren Cipasung, Tasikmalaya, Jawa Barat, pada 1-4 Desember 1994.

Upaya-upaya menyingkirkan Gus Dur gencar dilakukan.

Pada upacara pembukaan Muktamar, yang diperkenankan duduk di depan bersama Soeharto dengan posisi menghadap hadirin hanya Rais ‘Aam KH Ilyas Ruhiat, KH Munasir, dan Pak Harto sendiri. Sedangkan Gus Dur tidak diperkenankan duduk di situ. Bahkan, Gus Dur tidak boleh duduk di barisan pertama tamu undangan, tapi ia duduk di barisan kedua.

Usai pembukaan, Presiden Soeharto melakukan ramah-tamah dengan para kiai dan pengurus PBNU di rumah Kiai Ilyas. Lagi-lagi, Gus Dur tidak boleh masuk ke dalam rumah untuk ikut ramah-tamah. Ia hanya duduk menunggu di luar, di teras rumah Kiai Ilyas.

Dalam arena Muktamar, Jenderal Hartono mencoba mendekati KH Wahid Zaini untuk maju menantang Gus Dur. Tetapi dengan bijak, Kiai Wahid menyatakan mau maju kalau KH Abdurrahmah Wahid menjadi Rais ‘Aam.

Walhasil, upaya Soeharto menyingkirkan Gus Dur dari NU pun gagal. Gus Dur yang didukung para kiai terpilih kembali sebagai Ketua Umum Tanfidziyah PBNU periode 1994-1999.

Namun, Pengurus Besar NU hasil Muktamar Cipasung itu tidak diterima menghadap Soeharto. Padahal, Pengurus Pusat Muhammadiyah hasil Muktamar Banda Aceh yang muktamarnya dilaksanakan belakangan pada 6-10 Juli 1995, sudah lebih dulu diterima menghadap Soeharto.

Meski Presiden Soeharto terus berusaha menyingkirkannya, Gus Dur dan para kiai NU lainnya tetap konsisten menjadi kekuatan kritis terhadap pemerintah. Hingga pada akhirnya, Presiden Soeharto yang sangat kuat dan ditakuti pun, kalah!

* *  * *  * *  * *  *

Pada 2 November 1996, Soeharto datang dan membuka Musyawarah Kerja Nasional Rabithah Ma’ahid Islamiyah (Perhimpunan Pondok Pesantren NU) disambut oleh Ketua Umum PBNU KH Abdurrahman Wahid dan Ketua PP RMI KH Aziz Masyhuri.

Sebelum memasuki arena Mukernas RMI di Pesantren Zainul Hasan, Genggong, Probolinggo itu, Soeharto merangkul Gus Dur dan menanyakan soal kabar. Hal ini sebagaimana ditulis Kompas terbitan 6 November 1996.

Melihat bahwa Soeharto sudah menyerah, Gus Dur dan para kiai pun mulai membuka jalan untuk bisa membuka berbagai kondisi kemungkinan bagi pergantian kepemimpinan nasional.

Awal tahun 1997, Gus Dur membawa putri sulung Presiden Soeharto Siti Hardijanti Rukmana (Mbak Tutut) berkeliling ke basis-basis NU. Dalam setiap acara dengan warga NU itu, Gus Dur beberapa kali menyatakan, “Mbak Tutut adalah pemimpin masa depan”.

Perlu diketahui bahwa ungkapan tersebut sebenarnya merupakan bahasa politik khas kiai Jawa. Dengan berbicara seperti itu, sesungguhnya Gus Dur hendak menyatakan kalau waktu kekuasaan Presiden Soeharto harus segera diakhiri dan diganti dengan yang lebih muda.

Hal tersebut bukan karena Gus Dur membenci Soeharto, tetapi lebih karena niat ingin melakukan proses transisi kepemimpinan secara damai. Apakah Gus Dur mendukung Mbak Tutut? Tidak juga. Inilah kepiawaian dan kecerdikan seorang Gus Dur.

Dengan mendukung Mbak Tutut, Gus Dur justru berusaha mengakhiri kekuasaan Soeharto yang sudah lama bercokol.

Bukankah dengan mengatakan bahwa Mbak Tutut adalah pemimpin masa depan, itu berarti para petinggi ABRI/TNI akan membangun barisan untuk perlahan-lahan menarik dukungan terhadap Soeharto? Inilah kecerdikan Gus Dur.

Begitu besar pengaruh Gus Dur dalam perubahan politik Indonesia.

Bahkan, diberitakan oleh Kompas edisi 28 Mei 1999, Soeharto pernah menwarkan kepada Gus Dur untuk mendampinginya sebagai wakil presiden. Gus Dur dipilih karena dianggap memiliki kemampuan politik tinggi.

Akan tetapi, permintaan itu ditolak, sehingga jabatan orang kedua di Indonesia ini kemudian diserahkan kepada BJ Habibie.


(Tulisan ini disarikan dari buku 41 Warisan Kebesaran Gus Dur karya M Hanif Dhakiri. Tulisan ini dibuat dalam rangka menuju Haul Gus Dur pada Desember mendatang).