Evi Effendi, Kesesatan Muhammad, dan Perayaan Maulid Nabi - Aru Elgete

Breaking

Selasa, 20 November 2018

Evi Effendi, Kesesatan Muhammad, dan Perayaan Maulid Nabi


Sumber gambar disini

Masih ingat dengan ucapan Ustadz Gaul bernama Evi Effendi? Ia pernah mencoba menafsirkan ayat Al-Qur’an dengan kepala dan pemikirannya sendiri. Yakni Surat Ad-Dhuha ayat 8: wa wajadaka dhaallan fa hadaa.

“Setiap orang itu sesat, awalnya. (Nabi) Muhammad termasuk. Maka, kalau ada yang muludan, Ini memperingati apa ini? Memperingati kesesatan Muhammad,” katanya sembari tertawa kecil tanda sinis.

Berikut penjelasannya. Mohon untuk dibaca hingga tuntas agar tidak gagal paham dan sesat dalam berpikir.

Padahal, dunia ini diciptakan karena Nur Muhammad shallallahu ‘alahi wa sallam. Syaikh Yusuf Ismail An-Nabhani berkata:

“Ketahuilah, bahwasannya tatkala kehendak al-Haq (Allah) berhubungan dengan penciptaan makhluk-Nya, Dia telah menampakkan hakikat Muhammad dari seluruh cahaya-Nya. Kemudian, dengan sebabnya tersingkaplah seluruh alam dari atas hingga bawahnya.”

Syaikh Yusuf juga mengatakan, dari Nur Muhammad itulah sumber segala ruh. Sedangkan Nabi Muhammad merupakan jenis ruh yang paling tinggi di atas segala jenis dan sebagai induk terbesar bagi seluruh makhluk yang ada.

Hal tersebut mengandung pengertian bahwa Allah menciptakan Muhammad dari cahaya-Nya. Sebelum Allah menciptakan Adam, bahkan seluruh alam ini diciptakan terlebih dulu Allah menciptakan Nur Muhammad. Cahaya itu pula yang dilihat oleh Nabi Adam di surga, sebagaimana yang termaktub dalam Injil Barnabas.

Sebuah hadits yang terdapat di banyak kitab-kitab para sufi, mengungkapkan sebagai berikut.

Abdurrazaq meriwayatkan dengan sanadnya yang sampai kepada Sahabat Jabir bin Abdilla al-Anshariy ra, dia mengatakan:

“Saya bertanya: Wahai Rasulullah, demi bapak dan ibu saya sebagai tebusan bagimu, kabarkan kepada saya tentang makhluk yang pertama kali Allah ciptakan sebelum Dia menciptakan yang lain.”

“Rasulullah menjawab: Wahai Jabir, makhluk pertama yang Allah ciptakan adalah cahaya Nabimu yang Dia ciptakan dari cahaya-Nya. Kemudian Allah menjadikan cahaya itu berputar dengan kuat sesuai kehendak-Nya. Belum ada saat itu lembaran, pena, surga, neraka, malaikat, nabi, langit, bumi, matahari, bulan, jin, dan juga manusia.”

Lanjut nabi, “Ketika Allah hendak menciptakan, Dia membagi cahaya itu menjadi empat bagian. Kemudian, Allah menciptakan pena dari bagian cahaya yang pertama. Lembaran dari cahaya kedua. ‘Arsy dari bagian cahaya ketiga.”

“Selanjutnya, Allah kembali membagi cahaya menjadi empat bagian. Allah menciptakan (malaikat) penopang ‘arsy dari bagian cahaya yang pertama. Kursi dari bagian cahaya yang kedua. Sedang malaikat yang lainnya dari bagian cahaya yang ketiga. Beginilah permulaan penciptaan Nabimu, wahai Jabir.”

Tidak hanya itu, Allah pun berfirman dalam hadits Qudsi:

“Pada awalnya Aku tidak diketahui. Maka Aku menciptakan makhluk, lalu Aku memperkenalkan diri-Ku kepada mereka, dan dengan-Ku mereka mengenal-Ku.”

Maka. Allah berkehendak untuk mencipta. Ia memuliakan kekhaliqan-Nya untuk yang pertama kalinya. Sehingga tercipta sebuah cahaya sakti nan abadi yang sangat dikasihi-Nya. Cahaya itu pun menjadi asal muasal segala makhluk sejagat raya dan alam semesta. Darinya, karenanya, dan untuknya tercipta segala yang ada.

Cahay keagungan itu adalah Sayyidina Muhammad saw, dengan simbol al-haqiqona al-muhammadiyah  atau Nur Muhammad. Dalam sebuah hadits Rasulullah bercerita, “Aku telah menjadi cahaya di hadapan Tuhanku empat belas ribu tahun sebelum proses penciptaan Adam dimulai.”

Dalam riwayat lain, “Aku telah menjadi hamba Allah dan penutup para nabi di saat Adam masih dalam proses penciptaannya.”

Dalam buku Di Bawah Lindungan Rasulullah Saw karya H Abdul Aziz Sukamawadi yang diterbitkan Aswaja Pressindo pada 2015 diuraikan tentang berbagai alasan merayakan Maulid Nabi Muhammad.

Disebutkan, perayaan maulid nabi adalah salah satu sunnah hasanah yang berlandaskan tuntunan agama. Bahkan, Sayyid Muhammad Alawi al-Maliki menekankan bahwa Rasulullah adalah yang pertama kali merayakan maulid dengan cara berpuasa.

Karena itulah, sebagai pengikut Nabi Muhammad, kitalah yang lebih pantas bersyukur dan berbahagia dengan berbagai cara yang mampu kita lakukan. Sebab, Rasulullah sendiri tak pernah membatasi cara memperingati maulid beliau dengan cara puasa.

Perayaan maulid nabi bukanlah merayakan kesesatan Muhammad. Melainkan merayakan kelahiran makhluk agung yang diciptakan sebagai alasan Allah menciptakan alam semesta. Perayaan maulid tidak memiliki cara-cara khusus dan terbatas.

Dengan kata lain, bebas dilakukan dengan cara apa pun selagi dalam koridor halal, positif, dan bermanfaat bagi umat dalam rangka meningkatkan cinta dan taat kepada Rasulullah. Karunia dan rahmat Allah yang paling besar adalah Rasulullah saw. Sehingga kegembiraan di musim maulid sesungguhnya merupakan aplikasi terhadap perintah Allah.

Meskipun beliau juga wafat di bulan, tanggal, dan hari yang sama akan tetapi bersuka cita memperingati rahmat Allah lebih baik ketimbang berduka cita memperingati sebuah musibah. Lagipula, kepergian Rasululah ke alam hakiki bukanlah musibah yang harus disedihkan. Melainkan nikmat baru yang patut diraih kebaikannya.

Rasulullah pernah bersabda, “Wafatku baik buat kalian, karena amal perbuatan kalian diajukan kepadaku. Apabila aku melihat yang baik maka aku bersyukur. Namun bila aku melihat yang buruk, maka aku mintakan ampun dari Allah untuk kalian.”

Jadi bagaimana dengan Ustadz Evi Effendi yang mengatakan perayaan maulid nabi sama dengan merayakan kesesatan Muhammad? Sungguh, Evi itu adalah sebenar-benarnya penista agama.

Syaikh Ja’far Al-Barzanji, karena kecintaannya kepada Rasulullah membuat syair yang dituliskan dalam Kitab Al-Barzanji. Bahwa semua makhluk di dunia ini merasakan kegembiraan yang teramat sangat atas kelahiran Nabi Muhammad.

“Kegembiraan itu seolah-olah seperti para peminum arak yang sedang santai gembira,” kata Syaik Ja’far Al-Barzanji.

Berikut ini sanad Syaikh Ja’far hingga Rasulullah saw:

Sayyid Ja’far ibn Hasan ibn Abdul Karim ibn Muhammad ibn Sayid Rasul ibn Abdul Syed ibn Abdul Rasul ibn Qalandar ibn Abdul Syed ibn Isa ibn Husain ibn Bayazid.

Bayazid ibn Abdul Karim ibn Isa ibn Ali ibn Yusuf ibn Mansur ibn Abdul Aziz ibn Abdullah ibn Ismail.

Ismail ibn Al-Imam Musa Al-Kazim ibn Al-Imam Ja’far As-Sodiq ibn Al-Imam Muhammad Al-Baqir ibn Al-Imam Zainal Abidin ibn Al-Imam Husain ibn Sayidina Ali ra dan Sayidatina Fatimah binti Rasulullah saw.

Bagaimana?

(Tulisan di atas disarikan dari berbagai sumber)