Saleh Tahunan - Aru Elgete

Breaking

Minggu, 28 Mei 2017

Saleh Tahunan


Ilustrasi. Sumber: sains.kompas.com

Ada yang unik saban Ramadhan. Dalil dan argumentasi keagamaan diulang-ulang setiap tahun. Seolah-olah umat pelupa. Disuguhi berbagai petuah yang itu-itu saja. Lucunya, sebagian besar umat di musala dan masjid, baik di perkampungan maupun di perkotaan, manggut-manggut seakan mengerti. Sementara sebagian yang lain, selalu menebak tema ceramah para ustadz di atas mimbar. Dan, tebakannya selalu tepat.

Di hari kedua puasa, Amat mulai memperlihatkan kepongahannya. Melalui akun Facebook milik pribadi, dia menyinyir para ustadz yang setiap tahun seperti kaset kusut. Mengulang-ulang omongan yang sama. Amat selalu menempati shaf pertama saat salat Isya di musala dekat rumahnya. Tepat di belakang imam. Atau setidaknya rada ke kanan, berhadap-hadapan dengan mimbar. Dia gandrung soal agama. Kegigihannya mencari ilmu agama luar biasa. Sayangnya, dia enggan mondok. 

"Dari tahun ke tahun, tema ceramah gak pernah ganti. Padahal kondisi masyarakat selalu berubah-ubah. Tapi, penceramah di mimbar-mimbar itu selalu membahas hal-hal yang sifatnya ngawang-ngawang. Seperti puasa mendatangkan pahala, mendapat surga, bla-bla-bla," tulis Amat dalam status Facebooknya, usai sahur tadi pagi.

Amat menyayangkan sikap para mubaligh yang seperti meninabobokan umat. Lebih-lebih, dia kecewa karena umat seperti dicekoki zat adiktif yang menenangkan sehingga tidak ada kritik yang bisa dilancarkan. Secara tidak langsung, orator keagamaan di atas mimbar itu selalu menganggap umat sebagai objek yang pasif. Bahkan, dianggap sebagai bagian pelengkap saja. Parahnya, dianggap sebagai alat komoditas supaya ceramah-ceramahnya didengar dan para penceramah itu mendapat keuntungan.

Begitu pikir Amat.

Lebih jauh, Amat pernah menyatakan bahwa Ramadhan sesungguhnya adalah ajang untuk mengubah diri menjadi seorang yang saleh. Tapi musiman. Disebutnya, saleh tahunan. Mungkin, menurutnya, karena suguhan adiksi yang menenangkan itu. Sehingga umat menjadi giat beribadah di bulan Ramadhan. Rumah ibadah jadi ramai. Kitab suci dibuka. Setiap hari selalu menyisihkan uang untuk bersedekah. Silaturrahim jalan terus. 

Mungkin semua itu karena pengaruh dari pemuka agama setempat. Masyarakat jadi mendadak saleh. Santunan anak yatim berjalan lancar. Hampir seluruh masyarakat Muslim Indonesia gandrung terhadap sesuatu yang sifatnya ritual-formalistik dan seremonial keagamaan. Lagi-lagi, kuat dugaan Amat bahwa ustadz, kiai, dan para tetua di kampung, berhasil mempengaruhi orang-orang awam. Tapi, ada hal yang sangat disayangkan Amat.

Dia pernah mengomentari status Kiai Mudzakkar Rembang yang membahas terkait pahala dan keistimewaan Ramadhan.

"Pak Kiai, alangkah lebih baiknya orang-orang seperti pak Kiai ini gak hanya berkoar mempedulikan masyarakat pada saat Ramadhan saja. Tapi, juga melakukan terus-menerus melakukan pendampingan agar orang-orang di akar rumput gak terjangkit virus Saleh Tahunan. Saya mohon kiai, komentar saya ini jangan dianggap hatespeech. Tapi tolong dipertimbangkan demi kemaslahatan umat."

Usai salat tarawih malam ketiga, Pak Kiai membuka layar smartphone-nya. Aplikasi Facebook dibuka. Penuh notifikasi. Ada yang mengirim tulisan ke dindingnya. Ada juga yang menyukai status yang baru diposting. Dan, yang tak luput dari perhatian Pak Kiai adalah komentar Amat. Spontan, Pak Kiai tersenyum. Dia bahagia melihat Amat yang sudah mulai peduli dan memperhatikan kehidupan masyarakat. Dia tidak membalas komentar Amat, tapi hanya menyukai. Pertanda bahwa Pak Kiai setuju dengan pernyataan dan masukan dari Amat.

"Saleh Tahunan," kata itu yang membuat Kiai Mudzakkar berpikir. Berulangkali. Bahkan bertanya-tanya, "Benarkah selama ini, masyarakat Muslim Indonesia terjangkit virus Saleh Tahunan?" Kiai Mudzakkar termenung. Merenung. Apa yang salah dengan para pemuka agama sehingga tercetuslah istilah saleh tahunan?

Tak lama, dia tersadar.

Usai ngaji pasaran, pengasuh salah satu pondok pesantren di Rembang itu mengumpulkan seluruh santrinya untuk membincang 'Saleh Tahunan'. Di aula utama, baik santri laki-laki maupun santri perempuan dengan sangat saksama memperhatikan tokoh yang menjadi panutan mereka yang sedang berbicara. Sebagian ada manggut-manggut. Tapi, ada juga yang bisik-bisik, seperti membicarakan sesuatu terkait yang sedang dibicarakan. Sebagian lagi, tertidur sambil duduk. Sebab, waktu sudah tengah malam.

Apa hasil? Sepertinya, nihil. 

Sebab, para santri masih disibukkan dengan berbagai kegiatan dan aktivitas yang membuat mereka enggan memperhatikan kehidupan masyarakat. Lagi pula, masyarakat di sekitar pondok pesantren pun seragam. Semuanya manut-manut saja apa kata Kiai. Masyarakat setempat pun tidak saleh tahunan karena hidup di lingkungan yang islami.

Sementara di lingkungan yang tidak berada dalam lingkaran keagamaan, penyakit saleh tahunan masih terjadi saban tahun. Tapi, Amat optimistis bahwa 11 bulan pasca-Ramadhan tahun ini, orang-orang di sekitarnya akan melanggengkan kesalehan, baik saleh secara ritual atau pun saleh sosial. Kalau saleh tahunan masih saja berlangsung, maka ada hal yang mesti dikritisi dari cara penyampaian dan penjagaan yang dilakukan para pemuka agama terhadap umat. 

Demikian, Amat berpikir.


Wallahu A'lam...


Ahad, 2 Ramadhan 1438


Tabik, 


Aru Elgete
Bilal di Musala Al-Manaar, Perwirasari, Bekasi Utara.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar